Sedih Bun, Ternyata Ini Alasan Tupperware Terancam Bangkrut

tupperware

Tupperware, merek wadah makanan plastic yang disebut-sebut sebagai favorit emak-emak itu, berpotensi akan bangkrut kecuali dapat mengumpulkan dana darurat.

Saham perusahaan produsen wadah makanan ikonik asal Amerika yang didirikan oleh ahli kimia Earl Tupper 77 tahun lalu, anjlok hampir 50% minggu ini setelah perusahaan memberi tahu investor bahwa ada “keraguan substansial tentang kemampuan perusahaan untuk melanjutkan kelangsungan usahanya”.

Tupperware, yang mendapat keuntungan dari ledakan permintaan selama pandemi karena orang-orang tinggal di rumah, sahamnya telah turun 95% selama 12 bulan terakhir. Hal ini lantaran perusahaan berjuang untuk menyamai pesaing wadah penyimpanan lain yang lebih inovatif mempromosikan produk mereka kepada konsumen yang lebih muda di TikTok dan Instagram.

Mengutip The Guardian pada Kamis (13/4/2023), Tupperware mengatakan tidak akan memiliki cukup uang tunai untuk mendanai operasinya kecuali dapat memperoleh dana tambahan dalam beberapa hari mendatang. Perusahaan mengatakan sedang mempertimbangkan untuk melakukan PHK dan menjual beberapa portofolio real estatnya untuk menghemat uang.

Manajemen memperkirakan bahwa perusahaan mungkin tidak memiliki likuiditas yang memadai dalam waktu dekat. Maka dari itu, disimpulkan bahwa ada keraguan substansial tentang kemampuan Tupperware untuk melanjutkan kelangsungan usahanya.

Ini adalah kedua kalinya dalam waktu kurang dari enam bulan Tupperware mengeluarkan peringatan “going concern“.

Bursa saham New York juga mengatakan Tupperware dalam bahaya dihapuskan dari pasar saham karena terlambat mengajukan laporan tahunannya. Perusahaan mengatakan berharap untuk mengajukan laporan dalam 30 hari ke depan, tetapi menambahkan “tidak ada jaminan” itu “akan diajukan pada saat itu”.

Neil Saunders, seorang analis ritel dan direktur pelaksana GlobalData Retail, mengatakan Tupperware kehilangan jumlah penjualnya secara drastis, dan konsumen setelah pandemi. Selain itu dirinya menilai merek favorit emak-emak itu masih belum sepenuhnya terhubung dengan konsumen yang lebih muda.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*